Merbabu pertama kalinya #4

Hae gaes, cerita ini masih lanjutan dari  cerita yang sebelumnya dan agak panjang. Jadi sekitar jam 6 pagi, mas Aryo bangunin aku untuk lihat sunrise (padahal udah terang haha), sekalian dia minta difotoin buat oleh-oleh mba Sekar yang lagi ngerjain thesis. Ternyata diluar udah rame banget, dan ada beberapa tenda yang baru aku lihat. Mungkin waktu kami tidur, mereka baru datang. Setelah selesai fotoin mas aryo, kita balik ke tenda, bantu-bantu siapin sarapan. Sarapan pagi ini nasinya lebih enak dibanding tadi malem, karena yang masak nasi mba Zain.

sunrise - merbabu
sunrise – merbabu

Abis makan, aku, mba Zain dan mba Debi pergi untuk sesi photo. Setelah puas, kami balik ke tenda dan mulai packing. Kita mulai jalan turun itu sekitar jam 9.30 pagi. Dari sabana satu sampai ke pos tiga, celana dan sarung tangan berperan penting banget karena kita turunnya prosotan. Debu dimana-mana. Jadi yang turunnya prosotan ini ga cuman rombongan kita aja tp rombongan lain juga. Dua orang dibelakangku sempet saling kenalan waktu sirkuit prosotannya macet gara-gara mba debi kejepit haha. Oiya di rombongan kami, yang sering banget perosotan cuma aku, mba Zain, mba Debi sisanya pada jalan kaki.

Seperti biasa, mas Aldi dan mas Gilang jalan duluan dan nunggu di pos tiga. Nah, setelah di pos tiga ini kami ngambil jalur yang beda dengan jalur awal – yang kata mas Gilang lebih cepet, karna dia udah pernah lewat. Menurutku jalurnya gak sepanjang jalur awal, mungkin karna pemandangannya beda kali yak. Pemandangannya bagus 🙂 dan masih ada beberapa tenda dijalur yang kita lalui, tepatnya diatas pos tiga. Ada beberapa track prosotan juga, dan jujur aku lebih milih prosotan daripada jalan kaki.

Seingatku di jalur ini, kita cuma ketemu satu pos eh apa dua ya, aku lupa. Posnya jauh lebih kecil daripada pos satu di jalur awal dan jalurnya pun lebih kecil tapi gak panas. Kita cuma berhenti istirahat, minum dan ngemil lalu lanjut jalan lagi. Mulai dari pos ini, pertama kalinya aku jalan di rombongan yang ada mas Gilang. Begitu mas Gilang jalan sama mba Zain, aku dan ajik nyusul langsung dibekalang mereka. Kita turun gunungnya lari dong, cepet banget mas Gilang sama mba Zain. Mau ga mau mereka harus beberapa kali berhenti untuk nungguin aku.

Setelah kita lari-lari di track yang naik turun, tracknya berubah jadi hutan pinus. Waktu kita sampai di hutan pinus, tau-tau di belakang ada mas Aldi jalan sendirian dan langsung wuss ke paling depan, nyusul mas Gilang. Ternyata, jalur ini bukan jalur yang dimaksud sama mas gilang. Jadi intinya kita salah turun, hahaha. Keluar dari hutan pinus, ada beberapa orang yang mau syuting video gitu, ada anak sekolah, dan ada musik dangdut. Kita sampai di base camp GANCIK. Base camp ini adalah base camp yang pertama kali dituju sama mas Aldi jumat malam, yang akhirnya pindah ke SELO. Di Gancik ada taman rekreasi dan gardu pandang gitu dan rame pengunjung, padahal kita belum mandi dari hari jumat, abis kena debu dan pastinya kumal hahahha.

Mas Gilang langsung lemes begitu tau kalo kita salah base camp. Sembari nunggu yang lain, kita jalan turun dari tempat rekreasi ke parkiran bawah sambil nyari bakso tusuk. Sebenernya diatas ada ojek yang nganter pengunjung tempat wisata dari atas sampai parkiran, tapi karna males bayar jadinya kita jalan kaki. Kita ga mungkin jalan kaki ke base camp selo, jadinya yang cowo-cowo pada naik ojek ngambil motor di base camp selo sekalian lapor ke tempat registrasi. Sisanya nunggu di parkiran gancik sambil makan bakso tusuk.

Kita sampai parkiran gancik sekitar jam 2 siang, itu berarti perjalanan kita hanya 4 jam. Ini juauh lebih cepet dibanding lewat jalur selo, karena kita menghabiskan 9 jam saat berangkat kemaren. Meskipun lama, tapi tetep Alhamdulillah. Terimakasih gaes, karna udah ngajak aku naik gunung. This is the first time, and it’s really wonderful – kalian semua keren – aku cuma numpang keren :v . Kalo disuruh mengungkapkan dalam satu kata, aku pilih Alhamdulillah. Alhamdulillah pokoknya ~

pasukan naiknaik ga sampai puncak
pasukan naiknaik ga sampai puncak
Advertisements

Merbabu pertama kalinya #3

Setelah sholat dan makan siang, kita lanjut perjalanan menuju pos tiga. Mas Aldi dan mas Gilang tetep berangkat duluan ditambah Ajik dan Rizal, lalu kita semua nyusul jalan pelan-pelan. Aku sempat salah milih jalan yang licin, terus jatuh melorot. Di perjalanan ini, aku lebih sering bareng mba Zain. Seingatku jarak antara pos dua ke pos tiga nggak lama.

Sampai di pos tiga, ada banyak tenda disana, kita istirahat sebentar dan photo-photo. Kalo aku ga salah ingat, kita sampai pos tiga sekitar waktu ashar. Soalnya aku lihat ada mas-mas dirombongan lain yang lagi khusyuk sholat, oiya dan mas bowo sempet sholat ashar juga.

pos tiga – merbabu

Kita lanjut jalan menuju sabana satu, mba debi duluan jalan kemudian aku dan mba Zain nyusul dibelakang. Aku dan mba Zain sempet berhenti ditengah-tengah, sambil nungguin masrobi dan yang lainnya, kita niruin kicauan burung. Jalur ini banyak yang berpasir, jadi licin, apalagi aku dan mba zain ga pakai sepatu. Ada satu spot yang kita butuh bantuan masrobi untuk lewat situ. Pertama, masrobi berdiri ditengah-tengah bantuin mba zain lewat, lalu bantuin aku lewat. Akar-akar pohon dikiri-kanan jalur ini berguna banget buat pegangan, selain berpasir, tingkat kemiringannya juga lumayan.

perjalanan ke sabana satu

Kita sempat berhenti lagi untuk istirahat dan menunggu cakpep dan mas aryo. Disini mas robi nyuruh kita naik duluan dan bilang, “nanti kalo denger adzan maghrib, berhenti dulu ya des”. Aku lanjutin perjalanan bareng mba debi, mba zain dan mas bowo. Mba Zain dan mas bowo duluan didepan, aku pelan-pelan dibelakang sambil nunggu mba Debi. Sempat berhenti sejenak buat foto merapi. Sampai disini rasanya udah cuapek banget hahaha, padahal sabana satu belum kelihatan. Disepanjang perjalanan ini aku minta bantuan sama Allah terus, agar terhindar dari segala ganguan dan mara bahaya.

it’s about sunset
merapi from merbabu

Akhirnya kita sampai di sabana satu, alhamdulillah … Tapi ini belum berakhir, karena tujuan kira di sabana dua 😦 . Hari sudah mulai gelap, dan dingiiin. Kita sempat nimbrung ke rombongan lain yang punya api unggun. Disini kita ketemu Rizal, salah satu temen dirombongan pertama yang bareng sama mas Aldi dan mas gilang. Sempet ada miskomunikasi antara kami dan Rizal. Jadi kami ngiranya, mas Aldi udah buka tenda di sabana dua, padahal kita baru sampai di sabana satu dan udah lelah banget. Tapi waktu dicek sama masrobi, ternyata mas Aldi buka tenda di sabana satu ~ yeay. Aku bersyukur banget karena kita ga jadi ke sabana dua, udah ga punya tenaga untuk naik lagi.

Kita sampai ditenda sekitar jam 18.00, setelah 9 jam perjalanan. Setelah sholat maghrib dan isya, aku ikut nimbrung makan cemilan sembari nunggu masakan mateng. Setelah masakan mateng, kita makan bareng-bareng. Satu piring untuk dua sampai empat orang (ini adalah sesuatu yang aku udah lama banget gak alamin haha). Setelah selesai makan, piring mangkuk dan sendok dilap pakai tisu sampai bersih, untuk dipakai lagi besok pagi. Mungkin karena semuanya capek, jadi jam 9 malem kita berangkat tidur. Sebelum tidur, aku sempatin foto milky-way. Meski baru jam 9 malem, milky-waynya udah cantiiik banget. Aku minta tolong masrobi untuk temenin aku foto milky way dan city landscape, setelah itu baru kita semua tidur.

milky way – merbabu
city landscape- from merbabu
city landscape- from merbabu

Diluar tenda dingiiin banget, tapi didalem tenda anget. Iya anget karena didalem tenda ada lima orang. Aku agak susah tidur karena sempit banget. Sampai akhirnya, entah jam berapa, mba debi mengubah posisi tidurnya karna dia tau aku kesempitan haha dan aku baru bisa tidur nyenyak. Tengkyu mba debi :*

Cerita lanjutannya dipost berikutnya ya gaes,. biar ga kepanjangan 🙂

Merbabu pertama kalinya #2

Kita mulai mendaki jam 9 pagi, hari sabtu. Awalnya aku jalan pakai jaket, karna tak pikir bakal dingin kalo dilepas, tapi kata temen-temen disuruh lepas karena bisa bikin dehidrasi katanya~ dan akhirnya tak lepas 😀 . Diperjalanan ini aku sering berhenti karena capek, jadi rombongan kita kepisah jadi 3 bagian. Bagian pertama, 2 orang teman mas Robi berangkat duluan, (mereka berdua kayanya lahir di gunung deh, kenceng banget jalannya) aku sempet ngerasa kalo mereka kesel nungguin kita yang lama banget jalannya – entah mungkin perasaanku aja. Di bagian kedua ada 4 orang yang speed jalannya agak cepet dan sisanya di bagian ketiga. Aku termasuk dibagian yang ketiga hahaha.

Sebelum sampai pos satu, kita banyak berhenti gara-gara aku capek, mbak debi keberatan botol minum, (yang akhirnya semua botol minumnya dibawain cakpep) dan mas aryo yang keberatan gara-gara salah packing. Aku inget waktu itu aku pernah berhenti bareng mas aryo, cakpep dan masrobi, trus kita makan yupi yang bentuknya cacing dan arum manis. Sesampainya di pos satu, tasnya mas aryo dibongkar dan dipacking ulang sama masrobi dan teman-temannya. Oiya, di pos satu ini kita full team, jadi semua yang duluan tadi nunggu disini.

Setelah selesai ngemil, minum dan mengumpulkan tenaga, kita lanjut jalan lagi. Dua teman masrobi yang tinggi dan yang kriting tetep jalan duluan, sisanya jalan bareng. Kali ini yang rombongan terakhir ada mas aryo yang dijagain sama mas robi dan cakpep. Kakinya mas aryo sempet kram, sampai dicariin kayu untuk ngebantu mas aryo jalan. Saat-saat kaya gini nih yang bener-bener ngelihatin siapa kamu sebenernya, sepeduli apa kamu sama temenmu, sesabar apa kamu, dan setega apa kamu sama temenmu. Aku akuin masrobi, mba zain, cakpep, dan semua team kemaren adalah orang-orang yang keren (aku cuma numpang aja).

Sebelum sampai pos 2, kita sempet berhenti istirahat makan roti, trus tiba-tiba ada yang nanya ke mba Zain. “Mba bawa sisir ga mba?”, aku sempet mikir sejenak tentang sisir ini hahaha, tapi ternyata mba zain ga bawa. Setelah kejadian sisir, kita lanjut jalan lagi dan ketemu sama 2 teman mas robi yang tinggi dan yang keriting. Mereka udah sempet tidur siang waktu nungguin kita ~ yaampun.

Akhirnya kita sampai di pos 2. Disini jadwalnya kita makan siang, dan yang masak mi adalah mas yang tinggi tadi, dibantu sama mba zain dan mba debi. Aku tinggal nunggu dan makan aja hahaha. Di pos 2 ini kedua kalinya aku sholat di alam terbuka, bedanya kali ini beneran pake mukena dan di siang bolong. Disebrang tempat kita duduk ada rombongan lain yang mau sholat berjamaah, mas bowo langsung ikut jamaah, tapi aku sama ajik ga cukup waktu pas mau ikutan jamaahnya mereka. Akhirnya kita berdua sholat bareng setelah rombongan sebelah selesai sholat.

Cerita lanjutannya dipost berikutnya ya gaes,. biar ga kepanjangan 🙂

Merbabu pertama kalinya #1

Hai gaes, aku mau cerita tentang pengalaman pertamaku naik gunung. Aku sama sekali belum pernah naik gunung sebelumnya, tapi dari jaman kuliah pernah ngobrol sama diri sendiri kalo “suatu saat nanti aku pengen camping di gunung sama suami”…. Ini doa ya gaes haha.. tapi juga Berandai-andai 😀 .

Jadi awalnya gini, aku punya temen kantor yang suka naik gunung, sebut saja Robi. Mulailah aku ngajak-ngajakin naik gunung, aku bilang kalo aku pengen banget naik gunung tapi jangan yang sulit, yang mudah atau sedengan aja dulu. Setelah sekian bulan berlalu, akhirnya dapet keputusan kalo kita mau naik Merbabu rame-rame abis lebaran (juli 2017). Mulailah aku minjem matras, sleeping-bag, beli ini-itu buat nanti pas digunung.

Kita berangkat tanggal 21 malem, meeting pointnya di kost mba Debi di jakal. Pas udah sampai sana, ternyata masih nunggu dua orang lagi. Setelah komplit, kita berangkat ke rumah temannya mas Robi di jakal atas. Sampai sana kita masih re-packing barang-barang dan ternyata motor mas Robi dan mba Zain bocor. Untungnya ada motor yang bisa dipinjem dulu, oiya pas disini aku dan temen2 kenalan sama salah satu teman mas Robi, namanya Alex – dan sehari kemudian aku baru tau kalo itu bukan nama aslinya -_- .

Kalo ga salah, kita berangkat sekitar jam 11 malem dengan total 11 orang. Kita masih mampir buat beli perbekalan (mi, telur, air mineral, kopi), setelah itu kita sempet berhenti karena 3 teman mas robi kepisah dari rombongan semenjak masuk Magelang. Akhirnya kita ketemu lagi dideket Ketep, dan lanjutin perjalanan ke Selo.

Sampai di Selo, kita sempet salah masuk basecamp Gancik, padahal tujuannya basecamp yang paling deket pintu gerbang. Singkat cerita, kita sampai di basecamp dan mulai tidur, yang jelas ini udah menjelang pagi, dingin banget, meskipun pake sleeping bag dan aku cuma tidur ayam. Paginya, setelah selesai sarapan dan beres-beres, kita mulai jalan ke pintu gerbang dan registrasi. Jadi ini dia pasukan “naik-naik gak sampai puncak” edisi Merbabu Juli 2017.

1-IMG_2853

Selesai registrasi, kita berdoa bareng-bareng dan mulai mendaki, bismillah. Awal-awal masih adaptasi sama suasana, suhu dan ritme berjalan… tapi emang aku ga bisa kenceng jalannya :(. Pertama kalinya naik gunung, barang bawaan berat dan ga ada persiapan latihan fisik sama sekali … jadinya paling terakir di rombongan hehe..

Cerita lanjutannya dipost berikutnya ya gaes,. biar ga kepanjangan 🙂

Masih Tentang Taman Nasional Baluran

Hai gaes, masih tentang baluran 😀

Pulang dari savana, kita numpang nge-charge hp ditempatnya penjaga resort trus kita tinggal ke cottage. Aku masih sempet main air dipantai bama sebelum mandi, pengennya sih renang.. tapi waktunya gak cukup huhu..Oiya harusnya kita checkout siang, tapi karna petugas resortnya baik hati.. jadi kita checkout jam setengah 4. Kita pesen ojek 3, tapi baru ada 2.. jadinya aku yang dianter duluan ke savana bekol untuk manggil ranger lain yang mau nganterin sampai ke pintu gerbang batangan. Aku dianter mas agus ke savana bekol, disepanjang jalan banyak satwa disavana.. dan mereka gak lari denger suara motor, kata mas agus, memang aktivitas satwa di savana itu kalo pagi sama sore jadi pada keluar semua deh.

Diperjalanan ini aku ngobrol banyak sama mas agus, mulai dari satwa liar, burung merak, ular cobra sampai penangkaran banteng. Ternyata mas agus ini adalah salah satu petugas di penangkaran banteng jadinya aku dianterin ke penangkaran banteng, sekalian katanya hehe karena ranger yang mau nganterin masbule ada dipenangkaran banteng itu. Yeeeaaay aku ketemu banteenggg di penangkaran 😀 . Diceritain sama mas agus kalo awalnya banteng dipenangkaran ini ada 3, didatengin dari TSI. Sekarang udah jadi enam gaes! Tiap banteng disini punya nama lho, Jantan yang paling gede namanya Doni, ada yang juga yang namanya susi dan tina atau nana. Mas agus juga cerita kalo awal pas dipindahin kesini, petugas harus super hati-hati karena bantengnya belum kenal.. tapi sekarang pas udah kenal ya baik-baik aja hehe.. bener kata pepatah tak kenal maka tak sayang 😀

penangkaran banteng TN Baluran
penangkaran banteng TN Baluran
doni - dipenangkaran banteng
doni – dipenangkaran banteng

Penangkaran banteng ini gak jauh dari savana bekol gaes, kalian tinggal jalan kaki sekitar lima menit dari pos penjagaan. Kalian akan ketemu susunan tengkorak rusa sebelum sampai penangkaran, hampir sama dengan tengkorak banteng yang di savana bekol tapi beda content hehe. Disekitar penangkaran banyak rumput liar yang tinggi-tinggi jadi kesannya “runggut”. Penangkaran ini merupakan program konservasi breeding semi alami, jadi nantinya anak-anak banteng ini akan dilepas di Taman Nasional Baluran.

tengkorak rusa - gunung baluran
tengkorak rusa – gunung baluran

Setelah puas ketemu banteng dan nunggu miss ain sama mas bule, kita lanjutin perjalanan ke gerbang batangan. Perjalanan dari savana bekol ke gerbang masih jauh gaes, 16KM.. kita harus ngelewatin evergreen yang panjang dan gelap, banyak jeglongan, rumahnya macan kumbang haha.. Mas agus sempat cerita tentang macan yang ada di evergreen hewannya pemalu banget, cuma beberapa kali kelihatan. Macan disini pemangsa lutung gaes, dan mereka gak doyan monyet nakal kaya yang ngejar miss ain kemaren haha.

 
Oke, kita sampai di gerbang batangan jam setengah 6 kalo ga salah… nah disini kita mulai beda tujuan. Miss ain sama masbule mau ke kawah ijen tapi mampir ke stasiun dulu, sedangkan aku mau ke benculuk. Sama petugas TN Baluran, kita disarankan naik bus kecil biar bisa langsung ke stasiun dan ke benculuk. Kita nunggu bis sambil resah gelisah sampe akhirnya sekitar jam 7an kita baru dapet bus, dan bukan bus kecil jadi kita harus turun di terminal ketapang dan pindah naik angkot.

pelabuhan ketapang - sedikit lagi sampai bali
pelabuhan ketapang – sedikit lagi sampai bali

Kita sampai di stasiun banyuwangi baru sekitaran jam setengah 9 malam dan udah gak mungkin ke benculuk, karna udah ga ada kendaraan umum, ngeri juga sendirian malem-malem, gak tau arah dan bisa jadi sampe sana tengah malem huhu.. Jadi aku memutuskan untuk cari penginapan dideket stasiun bwi baru. Waktu miss ain ngurus pembatalan tiketnya, aku keluar stasiun dan nanya penginapan terdekat ke bapak parkir. Aku langsung dianter ke penginapannya sama pak parkir, berasa beruntung banget aku, alhamdulillah. Pas ngelihat kamarnya langsung cocok dan harganya juga cocok, trus aku balik ke stasiun lagi. Ternyata miss ain ga jadi berangkat ke ijen malem ini, mundur sehari. Jadinya kita bertiga nginep di penginapan dekat stasiun.

stasiun banyuwangi baru
stasiun banyuwangi baru

Kereta Sri tanjung berangkat dari stasiun banyuwangi baru jam 6.30 gaes jadi jam 6 lebih dikit aku udah pamitan sama miss ain dan penjaga penginapan, trus jalan ke stasiun. Sampai di stasiun rogojampi, naiklah midut dan dek jeje. Bersyukur banget tempat duduknya bisa deketan padahal belinya dadakan banget dan kebetulan gerbong satu sepiii gaes jadi dek jeje bisa leluasa jalan-jalan, main, tidur. Diperjalanan pulang ini aku sama sekali gak ngerasa bosen karna bisa main-main sama dekjeje, bantuin midut jagain jeje.. walaupun cuma beberapa menit ahaha.. Jeje lagi seneng2nya jalan kaki, jadi pengennya jalan-jalan terus didalem kereta, emaknya yang capek haha

 
Setelah seharian di kereta, kita berpisah di stasiun klaten karna midut dan jeje turun di stasiun klaten, sementara aku turun di lempuyangan. Akhirnya sampai jogja gaeeessss, alhamdulillah banget! Keretanya tepat waktu, jadi sampai stasiun pas jam 19.30. Yaaa jadi itu tadi cerita singkat panjang lebar perjalanan ke jember dan taman nasional baluran hehe.. Sesuai janji, ini detail pengeluaran selama perjalanan kemaren gaes
1. Tiket kereta Sritanjung PP ——————–> Rp. 195.500
2. Bus dari Tanggul ke Terminal jember ——-> Rp. 8.000
3. Angkot dari Terminal Jember ke Arjasa —-> Rp. 10.000
4. Bus dari Arjasa ke Terminal Situbondo —–> Rp. 15.000
5. Soto di Terminal situbondo ——————> Rp. 16.000
6. Bekal makanan ——————————–> Rp. 32.500
7. Bus dari Terminal situbondo ke Baluran —> Rp. 15.000
8. Tiket masuk baluran ———————– –> Rp. 15.000
9. Mobil dari pintu gerbang ke BAMA ———> Rp. 200.000/3 = Rp. 70.000
10. Cottage pantai bama 1 Malam ————–> Rp. 200.000/3 = Rp.70.000
11. Nasi Tampong + teh anget ——————-> Rp. 21.000
12. Ojek dari cottage ke pintu gerbang ———> Rp. 50.000
13. Bus dari pintu gerbang – terminal ketapang> Rp. 15.000
14. Angkot dari terminal ke stasiun bwi baru –> Rp. 10.000
15. Penginapan di dekat stasiun bwi ————> Rp. 75.000/2 = Rp. 40.000

Jadi gaes, buat kalian yang mau ke baluran.. kalo ga ada acara di jember mending langsung turun di stasiun banyuwangi baru trus tinggal naik angkot dan naik bus ke baluran. Oiya untuk pemesanan cottage kalian bisa lihat di web resminya disini http://www.balurannationalpark.web.id/ kalo aku kemren pesen cottagenya dengan telepon ke bapak Triadi, contactnya ada di web itu tadi. Untuk contact penginapan deket stasiun banyuwangi baru ini gaes, namanya Penginapan Pak Achmad (082330444662).
Oiya recomended dateng ke TN Baluran pas musim panas, jadi bener-bener semuanya kering kaya afrika, biasanya di bulan-bulan agustus-november. Kata petugas TN Baluran, bulan-bulan itu musim kawin merak, jadi akan ada banyak merak yang mengembangkan ekornya.

Merci Beaucoup! sampai jumpa di cerita selanjutnya 🙂