Merbabu pertama kalinya #4

Hae gaes, cerita ini masih lanjutan dari  cerita yang sebelumnya dan agak panjang. Jadi sekitar jam 6 pagi, mas Aryo bangunin aku untuk lihat sunrise (padahal udah terang haha), sekalian dia minta difotoin buat oleh-oleh mba Sekar yang lagi ngerjain thesis. Ternyata diluar udah rame banget, dan ada beberapa tenda yang baru aku lihat. Mungkin waktu kami tidur, mereka baru datang. Setelah selesai fotoin mas aryo, kita balik ke tenda, bantu-bantu siapin sarapan. Sarapan pagi ini nasinya lebih enak dibanding tadi malem, karena yang masak nasi mba Zain.

sunrise - merbabu
sunrise – merbabu

Abis makan, aku, mba Zain dan mba Debi pergi untuk sesi photo. Setelah puas, kami balik ke tenda dan mulai packing. Kita mulai jalan turun itu sekitar jam 9.30 pagi. Dari sabana satu sampai ke pos tiga, celana dan sarung tangan berperan penting banget karena kita turunnya prosotan. Debu dimana-mana. Jadi yang turunnya prosotan ini ga cuman rombongan kita aja tp rombongan lain juga. Dua orang dibelakangku sempet saling kenalan waktu sirkuit prosotannya macet gara-gara mba debi kejepit haha. Oiya di rombongan kami, yang sering banget perosotan cuma aku, mba Zain, mba Debi sisanya pada jalan kaki.

Seperti biasa, mas Aldi dan mas Gilang jalan duluan dan nunggu di pos tiga. Nah, setelah di pos tiga ini kami ngambil jalur yang beda dengan jalur awal – yang kata mas Gilang lebih cepet, karna dia udah pernah lewat. Menurutku jalurnya gak sepanjang jalur awal, mungkin karna pemandangannya beda kali yak. Pemandangannya bagus 🙂 dan masih ada beberapa tenda dijalur yang kita lalui, tepatnya diatas pos tiga. Ada beberapa track prosotan juga, dan jujur aku lebih milih prosotan daripada jalan kaki.

Seingatku di jalur ini, kita cuma ketemu satu pos eh apa dua ya, aku lupa. Posnya jauh lebih kecil daripada pos satu di jalur awal dan jalurnya pun lebih kecil tapi gak panas. Kita cuma berhenti istirahat, minum dan ngemil lalu lanjut jalan lagi. Mulai dari pos ini, pertama kalinya aku jalan di rombongan yang ada mas Gilang. Begitu mas Gilang jalan sama mba Zain, aku dan ajik nyusul langsung dibekalang mereka. Kita turun gunungnya lari dong, cepet banget mas Gilang sama mba Zain. Mau ga mau mereka harus beberapa kali berhenti untuk nungguin aku.

Setelah kita lari-lari di track yang naik turun, tracknya berubah jadi hutan pinus. Waktu kita sampai di hutan pinus, tau-tau di belakang ada mas Aldi jalan sendirian dan langsung wuss ke paling depan, nyusul mas Gilang. Ternyata, jalur ini bukan jalur yang dimaksud sama mas gilang. Jadi intinya kita salah turun, hahaha. Keluar dari hutan pinus, ada beberapa orang yang mau syuting video gitu, ada anak sekolah, dan ada musik dangdut. Kita sampai di base camp GANCIK. Base camp ini adalah base camp yang pertama kali dituju sama mas Aldi jumat malam, yang akhirnya pindah ke SELO. Di Gancik ada taman rekreasi dan gardu pandang gitu dan rame pengunjung, padahal kita belum mandi dari hari jumat, abis kena debu dan pastinya kumal hahahha.

Mas Gilang langsung lemes begitu tau kalo kita salah base camp. Sembari nunggu yang lain, kita jalan turun dari tempat rekreasi ke parkiran bawah sambil nyari bakso tusuk. Sebenernya diatas ada ojek yang nganter pengunjung tempat wisata dari atas sampai parkiran, tapi karna males bayar jadinya kita jalan kaki. Kita ga mungkin jalan kaki ke base camp selo, jadinya yang cowo-cowo pada naik ojek ngambil motor di base camp selo sekalian lapor ke tempat registrasi. Sisanya nunggu di parkiran gancik sambil makan bakso tusuk.

Kita sampai parkiran gancik sekitar jam 2 siang, itu berarti perjalanan kita hanya 4 jam. Ini juauh lebih cepet dibanding lewat jalur selo, karena kita menghabiskan 9 jam saat berangkat kemaren. Meskipun lama, tapi tetep Alhamdulillah. Terimakasih gaes, karna udah ngajak aku naik gunung. This is the first time, and it’s really wonderful – kalian semua keren – aku cuma numpang keren :v . Kalo disuruh mengungkapkan dalam satu kata, aku pilih Alhamdulillah. Alhamdulillah pokoknya ~

pasukan naiknaik ga sampai puncak
pasukan naiknaik ga sampai puncak
Advertisements

Merbabu pertama kalinya #3

Setelah sholat dan makan siang, kita lanjut perjalanan menuju pos tiga. Mas Aldi dan mas Gilang tetep berangkat duluan ditambah Ajik dan Rizal, lalu kita semua nyusul jalan pelan-pelan. Aku sempat salah milih jalan yang licin, terus jatuh melorot. Di perjalanan ini, aku lebih sering bareng mba Zain. Seingatku jarak antara pos dua ke pos tiga nggak lama.

Sampai di pos tiga, ada banyak tenda disana, kita istirahat sebentar dan photo-photo. Kalo aku ga salah ingat, kita sampai pos tiga sekitar waktu ashar. Soalnya aku lihat ada mas-mas dirombongan lain yang lagi khusyuk sholat, oiya dan mas bowo sempet sholat ashar juga.

pos tiga – merbabu

Kita lanjut jalan menuju sabana satu, mba debi duluan jalan kemudian aku dan mba Zain nyusul dibelakang. Aku dan mba Zain sempet berhenti ditengah-tengah, sambil nungguin masrobi dan yang lainnya, kita niruin kicauan burung. Jalur ini banyak yang berpasir, jadi licin, apalagi aku dan mba zain ga pakai sepatu. Ada satu spot yang kita butuh bantuan masrobi untuk lewat situ. Pertama, masrobi berdiri ditengah-tengah bantuin mba zain lewat, lalu bantuin aku lewat. Akar-akar pohon dikiri-kanan jalur ini berguna banget buat pegangan, selain berpasir, tingkat kemiringannya juga lumayan.

perjalanan ke sabana satu

Kita sempat berhenti lagi untuk istirahat dan menunggu cakpep dan mas aryo. Disini mas robi nyuruh kita naik duluan dan bilang, “nanti kalo denger adzan maghrib, berhenti dulu ya des”. Aku lanjutin perjalanan bareng mba debi, mba zain dan mas bowo. Mba Zain dan mas bowo duluan didepan, aku pelan-pelan dibelakang sambil nunggu mba Debi. Sempat berhenti sejenak buat foto merapi. Sampai disini rasanya udah cuapek banget hahaha, padahal sabana satu belum kelihatan. Disepanjang perjalanan ini aku minta bantuan sama Allah terus, agar terhindar dari segala ganguan dan mara bahaya.

it’s about sunset
merapi from merbabu

Akhirnya kita sampai di sabana satu, alhamdulillah … Tapi ini belum berakhir, karena tujuan kira di sabana dua 😦 . Hari sudah mulai gelap, dan dingiiin. Kita sempat nimbrung ke rombongan lain yang punya api unggun. Disini kita ketemu Rizal, salah satu temen dirombongan pertama yang bareng sama mas Aldi dan mas gilang. Sempet ada miskomunikasi antara kami dan Rizal. Jadi kami ngiranya, mas Aldi udah buka tenda di sabana dua, padahal kita baru sampai di sabana satu dan udah lelah banget. Tapi waktu dicek sama masrobi, ternyata mas Aldi buka tenda di sabana satu ~ yeay. Aku bersyukur banget karena kita ga jadi ke sabana dua, udah ga punya tenaga untuk naik lagi.

Kita sampai ditenda sekitar jam 18.00, setelah 9 jam perjalanan. Setelah sholat maghrib dan isya, aku ikut nimbrung makan cemilan sembari nunggu masakan mateng. Setelah masakan mateng, kita makan bareng-bareng. Satu piring untuk dua sampai empat orang (ini adalah sesuatu yang aku udah lama banget gak alamin haha). Setelah selesai makan, piring mangkuk dan sendok dilap pakai tisu sampai bersih, untuk dipakai lagi besok pagi. Mungkin karena semuanya capek, jadi jam 9 malem kita berangkat tidur. Sebelum tidur, aku sempatin foto milky-way. Meski baru jam 9 malem, milky-waynya udah cantiiik banget. Aku minta tolong masrobi untuk temenin aku foto milky way dan city landscape, setelah itu baru kita semua tidur.

milky way – merbabu
city landscape- from merbabu
city landscape- from merbabu

Diluar tenda dingiiin banget, tapi didalem tenda anget. Iya anget karena didalem tenda ada lima orang. Aku agak susah tidur karena sempit banget. Sampai akhirnya, entah jam berapa, mba debi mengubah posisi tidurnya karna dia tau aku kesempitan haha dan aku baru bisa tidur nyenyak. Tengkyu mba debi :*

Cerita lanjutannya dipost berikutnya ya gaes,. biar ga kepanjangan 🙂

Merbabu pertama kalinya #1

Hai gaes, aku mau cerita tentang pengalaman pertamaku naik gunung. Aku sama sekali belum pernah naik gunung sebelumnya, tapi dari jaman kuliah pernah ngobrol sama diri sendiri kalo “suatu saat nanti aku pengen camping di gunung sama suami”…. Ini doa ya gaes haha.. tapi juga Berandai-andai 😀 .

Jadi awalnya gini, aku punya temen kantor yang suka naik gunung, sebut saja Robi. Mulailah aku ngajak-ngajakin naik gunung, aku bilang kalo aku pengen banget naik gunung tapi jangan yang sulit, yang mudah atau sedengan aja dulu. Setelah sekian bulan berlalu, akhirnya dapet keputusan kalo kita mau naik Merbabu rame-rame abis lebaran (juli 2017). Mulailah aku minjem matras, sleeping-bag, beli ini-itu buat nanti pas digunung.

Kita berangkat tanggal 21 malem, meeting pointnya di kost mba Debi di jakal. Pas udah sampai sana, ternyata masih nunggu dua orang lagi. Setelah komplit, kita berangkat ke rumah temannya mas Robi di jakal atas. Sampai sana kita masih re-packing barang-barang dan ternyata motor mas Robi dan mba Zain bocor. Untungnya ada motor yang bisa dipinjem dulu, oiya pas disini aku dan temen2 kenalan sama salah satu teman mas Robi, namanya Alex – dan sehari kemudian aku baru tau kalo itu bukan nama aslinya -_- .

Kalo ga salah, kita berangkat sekitar jam 11 malem dengan total 11 orang. Kita masih mampir buat beli perbekalan (mi, telur, air mineral, kopi), setelah itu kita sempet berhenti karena 3 teman mas robi kepisah dari rombongan semenjak masuk Magelang. Akhirnya kita ketemu lagi dideket Ketep, dan lanjutin perjalanan ke Selo.

Sampai di Selo, kita sempet salah masuk basecamp Gancik, padahal tujuannya basecamp yang paling deket pintu gerbang. Singkat cerita, kita sampai di basecamp dan mulai tidur, yang jelas ini udah menjelang pagi, dingin banget, meskipun pake sleeping bag dan aku cuma tidur ayam. Paginya, setelah selesai sarapan dan beres-beres, kita mulai jalan ke pintu gerbang dan registrasi. Jadi ini dia pasukan “naik-naik gak sampai puncak” edisi Merbabu Juli 2017.

1-IMG_2853

Selesai registrasi, kita berdoa bareng-bareng dan mulai mendaki, bismillah. Awal-awal masih adaptasi sama suasana, suhu dan ritme berjalan… tapi emang aku ga bisa kenceng jalannya :(. Pertama kalinya naik gunung, barang bawaan berat dan ga ada persiapan latihan fisik sama sekali … jadinya paling terakir di rombongan hehe..

Cerita lanjutannya dipost berikutnya ya gaes,. biar ga kepanjangan 🙂

Berangkat ke Taman Nasional Baluran

Hai.. Udah lama ga nulis cerita 😀
Kalian pasti pernah denger “Taman Nasional Baluran” kan…
iya yang terkenal dengan sebutan “Afrika van java” itu. Kali ini aku mau ceritain ke kalian gimana perjalanan kesana, semenarik apa taman nasional baluran, sampai total uang yang keluar. Jadi gaes, sejujurnya aku pengen ke taman nasional baluran ini udah dari tahun 2013, jaman-jaman masih kuliah. Tapi baru kesampaian kemaren maret 2017. Selama jeda hampir 4 tahun itu aku takut berangkat sendiri dan gak mencoba nekat :(. Sampai akhirnya datenglah undangan nikahan dari jendi. Jendi ini salah satu sahabat dari jaman kuliah. Nah resepsi pernikahannya di Jember jadi aku harus dateng ke Jember. Yang ada dipikiranku pas dapet undangannya, aku besok ke jember nih, masa iya aku ga sekalian ke baluran?
Aku mulai nyari temen ke baluran nih, tapi tetep kondangan dulu ke jember baru dari jember ke baluran. Agak susah nyari temen, sempet ragu, takut, galau.. mikir aneh-aneh.. masa iya sendiri banget ke jember sama ke baluran? tar kalo salah naik bus gimana? tar kalo tersesat? tar kalo dijahatin? tar kalo diculik… berbagai macam pikiran campur aduk. Apalagi aku sama sekali gak tau jalur bis dari jember ke baluran.
Oke setelah ngajakin sekian banyak orang, akhirnya ada satu yang mau nemenin aku kondangan ke jember dan sekaligus ke baluran. Temenku yang satu ini namanya miss ain, dia dulunya teacherku les private bahasa inggiris dan dia suka banget ngebolang (jadi bocah ilang 😀 ). Jadi waktu aku tanyain “miss mau ga temani aku kondangan ke jember dan main ke baluran?” dia langsung jawab mau. Berasa ajaib gitu karna langsung mau haha..

Rencana awalnya kaya gini gaes, sabtu pagi berangkat dari lempuyangan naik kereta sri tanjung (jam 7 pagi), turun di stasiun Tanggul karna kita mau kondangan dulu jadi sabtu malem nginep dirumah jendi. Minggu pagi sampai siang, kita kondangan. Selesai kondangan sekitar jam 2, kita naik bus ke terminal jember. Dari terminal Jember naik bus ke Situbondo. Dari terminal Situbondo naik bus jurusan Banyuwangi dan turun di pintu gerbang taman nasional baluran (batangan). Perkiraan sampai di baluran malam sekitar jam 8, tidur di cottage pantai bama (kita udah pesan 10 hari sebelum kedatangan). Senin full dari pagi sampai sore dibaluran. Abis magrib rencananya kita naik bus ke banyuwangi (daerah benculuk) mau nginep di rumah midut (midut ini salah satu sahabat dari jaman SMA). Barulah selasa pagi balik jogja naik sri tanjung.

Itu rencana awal gaes, tapi kenyatannya ga bisa sama persis kaya yang direncanain. Sepuluh hari sebelum keberangkatan, aku pesan cottage di pantai bama by phone sekalian nanya jalur bus dari jember ke taman nasional dan estimasi waktunya. Kata pak Triadi, jarak Jember – Baluran kalo naik bus umum bisa ditempuh sekitar 4jam. Jadi kalo aku berangkat dari Jember jam 3, sampai di Baluran paling telat jam 8.

Sabtu 18 Maret 2017, jam 7 pagi aku dan miss ain berangkat ke Jember naik sri tanjung. Kita didalam kereta sekitar 10 jam. Kadang ngobrol seru, kadang tidur, kadang makan, kadang bosen dan kita sempet ke kereta makan karena kita ga bawa bekal makan besar. Aku cuma beli pop mie, miss ain beli nasi ayam kecap.. yang rasanya gak enak dan harganya 22ribu haha. Saranku kalo kalian gak bawa bekal, dan pengen beli makan di kereta.. tahan dulu sampai surabaya. Kenapa? karna setelah surabaya ada solaria.. yang udah pasti enak. Tapi ya maklum namanya juga di kereta pasti harganya beda dengan harga yang biasanya, yang penting rasanya enak gaes.

Sampai di stasiun tanggul jam 18.00. Kami dijemput sepupunya jendi yang kebetulan kuliahnya di jogja jadi obrolannya banyak tentang jogja dan segala isinya. Perjalan dari stasiun tanggul ke rumah jendi butuh waktu sekitar 20an menit. Setelah ketemu Jendi, Dian dan makan kenyang, aku dan miss ain dianter jendi kerumah yang satunya untuk istirahat. Minggu paginya kita kondangan sampai jam 13.00.. sebenernya belum selesai acaranya itu. Tapi karna mau ke baluran jadi harus cepet-cepet ngejar waktu (maaf ya jen). Dari rumah jendi, kami dianter nyari bus, tapi mampir stasiun tanggul dulu nganterin Tongki dan Arum. Abis dari stasiun tanggul, kita behenti di pinggir jalan gitu terus dicariin bus sama sodaranya jendi.

Sampai di terminal Jember sekitar jam 3 sore, kita ketemuan sama temennya miss ain yang aku lupa namanya… sebut saja masbule. Dari situ kita nanya bus jurusan situbondo ke petugas terminal. Ternyata gak ada bus dari Jember langsung ke Situbondo. Kata petugasnya, kita harus naik angkot jurusan Arjasa setelah itu naik bus kecil jurusan Situbondo. Masuklah kita bertiga ke angkot jurusan Arjasa, waktu kita terbuang banyak disini… angkotnya ngetem lamaaaaaaa bangeeeeettt udah gitu sempet ada pengalihan jalur gitu dan supirnya minta kita bayar dobel gara-gara pengalihan jalur.

Kita sampai di Arjasa jam 16.30, untung sampai sana langsung naik bus dan langsung berangkat busnya. Perjalanan dari arjasa ke terminal situbondo butuh waktu 2 jam. Bisnya kecil tanpa AC, mirip bus jaman sekolah SMA dulu. Sempet hujan agak deras gitu, tapi dalam hati berdoa terus semoga di baluran gak hujan hehe. Akhirnya setelah 2 jam naik bus kecil, sampailah kita bertiga di terminal Situbondo jam 18.45. Kita udah laper banget nih ceritanya, nyari makan dideket terminal. Aku pengen pecel lele, tapi miss ain ngajak makan diwarung mie sama nasi goreng gitu… dan aku udah suudzon duluan, takut gak enak.. tapi ternyata memang begitu rasanya haha. Selesai makan kita mampir ke mini market gitu, beli makanan dan cemilan karna di baluran ga ada kantin yang buka kalo malam.
Setelah itu kita naik bus jurusan banyuwangi (sebenernya busnya jurusan Denpasar gaes, jadi kalo mau bablas ke Denpasar bisa banget). Ini pake ngetem lagi, agak lama gitu.. tapi gak selama angkot tadi. Aku sama mas bule nunggu pak sopir dibawah karena mau masukin ransel-ransel kita ke bagasi. Perjalanan dari terminal situbondo ke gerbang tama nasional baluran butuh waktu sekitar 1.5 jam. Oiya pak kondektur di bus ini tertarik banget sama masbule, tapi gak berani nanya langsung.. jadi aku yang ditanya-tanya hha..

jalan raya depan pintu gerbang
jalan raya depan pintu gerbang
harga tiket masuk taman nasional baluran
harga tiket masuk taman nasional baluran

Kita sampai di gerbang taman nasional baluran gaes! jam sepuluh malam! Molor dari rencana awal kan,,, jelas. Kita langsung lapor petugas yang di pintu gerbang nih, karna udah pesen cottage jadi namaku udah ada disana dan boleh masuk, tapi masalahnya jam segitu udah gak ada ojek yang nganter gaes. Padahal jarak antara pintu gerbang ke pantai bama itu 19KM dan gelap gulita. Akhirnya sama petugas dicariin mobil gitu biar bisa ngangkut kita bertiga langsung. Ini agak mahal ya, 200ribu sekali angkut banyangpun… tapi kita tetep mau karna kita kepepet dan udah capek juga, pengen cepet tidur.

pintu gerbang (photo pas sore sebelum pulang)
pintu gerbang (photo pas sore sebelum pulang)

Perjalanan dari pintu gerbang ke cottage butuh waktu sekitar 30menit. Kita ngelewatin hutan evergreen, yang gelap gulita dan banyak jeglongan yang mirip kubangan gitu (jalan berlubang gede), abis itu kita ngelewatin savana bekol.. di sini ada beberapa cottage juga dan banyak rusa liar, kerbau, burung hantu. Selang 3KM sampailah kita di pantai bama. Setengah sebelas malam kita sampai di pantai bama.
Kalian harus tau gaes, cottage di pantai bama listriknya nyala hanya sampai jam 11 malam dan gak ada sinyal jadi jangan harap bisa live instagram disini haha… Oiya karna kita sampai sini jam setengah 11 malem, kita dikasih listrik sampai jam 12malem jadi bisa mandi-mandi dulu. Aku jelasin cottagenya dulu ya. Cottage yang kita sewa ini harganya 200k per malam. 1 bedroom, 1 bathroom, 2 extra bed, living room. Viewnya langsung pantai bama. Tapi gaes, jangan berpikiran kalo cottagenya senyaman dan sebersih gambar2 cottage diinternet. Kalo aku sih yang penting bisa tidur nyenyak, gak ada ular, gak jorok.

Sempet kemaren waktu mau tidur, tiba-tiba di celah dinding kayu ada hewan nongol dengan kepala segitiga tapi kepalanya doang yang kelihatan. Paniklah aku, miss ain lagi mandi jadi aku manggil masbule trus ditutupin dindingnya sama extra bed haha. Setelah miss ain selesai mandi, aku keluar cottage dan jalan ke penjaga resort bama. Pas keluar ini rasanya seru-seru takut gitu. Jalannya gelap gaes, tapi ada suara mesin kapal yang lagi mancing ditengah pantai sana, suara hewan-hewan juga dan sinar bulan. Lalu aku dan 2 penjaga resort bama jalan balik ke cottage. Ternyata di cottage tadi banyak tokeknya gaes, tapi aku masih ngotot kalo yang dikamar itu ular. Setelah di gedor-gedor dinding kayunya, tetep aja gak keluar. Akhirnya ditutupin lagi pake extra bed, nah tokek yang pada diluar kamar ni diusir keluar cottage sama petugas. Aku sama miss ain tetep tidur didalam kamar, saat aku udah ketiduran keluarlah itu hewan… yang ternyata adalah tokek hahahaha
Lanjut post berikutnya ya gaes, udah kepanjangan..